Indah Nafidah Hayati @Nafidahh7 Love Allah, Only Allah, and Because Allah

Kamis, 14 Maret 2013

Contoh Naskah Drama B. Indonesia dengan 4 pemeran


NASKAH DRAMA
Judul: KILAS BALIK
Peran:  Graminda Dalilah Ayuni sebagai Tifa Chairani
            Indah Nafidah Hayati sebagai Tia Saralisa
            Novi Oktaviani sebagai Terry Vidola
            Popon Komala sebagai Tasya Febrian           
SCENE 1
(Tia memasuki  ruangan) Tia tersenyum mengamati keadaan sekolahnya yang kini sudah berbeda jauh. Ingatannya terlempar pada kenangan saat ia masih bersekolah dulu. Tapi wajahnya menjadi masam saat ia melihat menuju suatu tempat. Tempat itu mungkin membangkitkan kenangan buruknya. Tia teringat akan sesuatu dan merogoh tasnya. Dikeluarkannya pin yang sudah usang, dan di masukkannya kembali
Flashback:
Tujuh tahun yang lalu, di kelas XII IPA terlihat dua orang anak sedang bercakap-cakap.
(Terry dan Tasya memasuki ruangan)
Terry    :(menarik tangan Tasya) “Ayo kita ke kantin!”
Tasya   : “Kita tungguin yang lain dulu dong.”
Terry    :“Ah lama, aku laper nih belum sarapan,udah ah aku pergi duluan.” ( Terry meninggalkan kelas )
Tasya   :“ih, anak itu.”
(tiba-tiba Tifa datang)
Tifa      :“eh itu Terry mau kemana?”
Tasya   :“mau ke kantin duluan.”
Tifa      :“oh, kamu ga ke kantin juga ?”
Tasya   :“mau, tapi aku nungguin kamu dulu.”
Tifa      :“aduh gimana yah? Aku gak ke kantin soal nya mau ngerjain tugas.”
Tasya   :“ya udah aku juga ga jadi ke kantin deh.”
( Tifa dan Tasya sedang mengerjakan tugas )
Tifa      :“oh iya, tadi pagi aku mau ngasih ini, tapi lupa.” (mengeluarkan pin)
Tasya   :“wah udah jadi, bagus banget. Kereeeen!”  (memakai pin)
Tifa      :“liat lambangnya, masih inget kan artinya apa?”
Tasya   :“inget dong, ini kan Tia, Tifa, Tasya dan Terry. Artinya mau diputar dan diubah kayak gimana pun, kita akan tetap sama. Sahabat gitu loh, haha!”
( Tia dan Terry masuk kelas )
Tifa      :“Kok kalian bisa bareng ? bukan nya kamu ke BK yah buat konsul Universitas.”
Tia       :“iya nih, tadi baru aja keluar dari ruang BK tiba-tiba di seret sama anak ini nih ke Kantin, jadi tanggung sekalian aja aku juga ke kantin.”
Terry    :“ini apa? Pin kita ya? Udah jadi, keren banget.”
Tia       : “aku pake ah, inget ya harus dipake terus. Inget!” (semuanya mengangguk)“Eh kalian udah tau belum? Ternyata 3 hari lagi pendaftaran PTN itu mau di tutup.”
Terry    :“Hah?”
Tifa      :“Serius?”
Tia       :”heem.”
Tasya   :“kita jadi kan ke PTN yang sama ?”
Tia       :“iya dong.”
Tifa      :“terus persiapan dokumen dokumen sama persyaratannya gimana? Kita kan belum sempet nyiapinnya, belum lagi harus ngasih dokumennya ke PTN nya langsung.”
Tasya   :“Hmm.. kalian siapin dulu persyaratan persyaratannya, buat masalah nganterin berkasnya serahin aja sama aku.”
Terry    :“gapapa ni? gak ngerepotin kamu?”
Tasya   :“Ah ngga kok, kebetulan aku juga mau ke Jakarta lusa ada acara.”
Tia       :“asyik nih.”
( Tifa menerima telepon )
Tifa      : “Oh iya bu, sekarang kita kesana.”
Terry    :”eh kenapa kenapa ?”
Tifa      : “ini Bu Dede nyuruh kita ke Lab.  sekarang.”
( Semua keluar )
SCENE 2
Dua hari kemudian tasya mengantarkan berkas yang berisikan formulir serta persyaratan dari salah satau Perguruan Tinggi Negeri yang berlokasikan di Jakarta.
( Di Jakarta )
Tasya   : “Aduh mudah mudah an gak telat nih. Jangan sampai tempat pendaftarannya ditutup dong.”
( Berhenti sejenak )
Tasya   : “Eh tunggu, kok cuman ada 3 yah? Hah? Punya Tifa kemana? Hm... kalau aku nyari yang punya Tifa dulu pasti telat. Ya udah deh aku nganteri berkas ini dulu. (berhenti sejenak) Gapapa kan? Gapapa deh.”
SCENE 3
1 bulan kemudian
Pengumuman penerimaan murid baru telah keluar. Siswa mendapatkan surat yang menyatakan mereka diterima di perguruan tinggi pilihan mereka.
(Tia, Tasya dan Terry memasuki ruangan dengan surat ditangan mereka.)
Tia       : “Ayo kita buka bareng-bareng suratnya!”
Tia, Tasya, Terry: “1… 2… 3… LULUS!!” (senang)
Tifa      : “Kalian ngapain? Itu surat apa sih?”
Terry    : “ini kan surat penerimaan mahasiswa baru, masa kamu ga dapet!”
Tifa      : “hah? Serius? Asli loh, aku ga tau soal surat penerimaan itu!”
(mimik muka Tasya berubah ketakutan)
Tia       : “Ke Pak Ence sana! Barangkali aja ketinggalan atau apa gitu. Cepet!”
Terry    : “sana-sana!”
(Tifa keluar ruangan, sedangkan ketiga temannya cemas memikirkan dirinya. Tidak lama kemudian Tifa datang kembali)
Tia       : “Gimana? Gimana? Apa kata Pak Ence?”
(Tifa hanya diam lalu duduk dikursinya)
Terry    : “itu si Tifa samperin, kamu kan temennya.”
Tia       : “Kamu juga kali.”
Terry    : “udah buruan sana.”
(Tia mendekati Tifa)
Tia       : “Tif gimana?”
( Tifa tidak menggubris pertanyaan Tia )
Tia       : “Tif jawab dong, kok dem aja.”
Tifa      : ( tidak menjawab lagi )
Tia       : “Tif ada apa? Cerita dong.”
Tifa      : “Maaf yah , kayak nya kita ga bisa satu kos bareng, gak bisa pergi ke universitas bareng.”
Tia       : “Maksud kamu apa?”
Terry    : “wah wah wah, kamu gak lulus ?”( Tia menyikut lengan Terry )
 Tifa     : “Kamu bener Ry ( sendu )”
Tasya,Tia dan Terry    : “Hah ? serius ?” ( Terkejut )
Tifa      : ( Hanya menganggukkan kepala )
Terry    : “ini mustahil. Secara gitu kan, tifa itu paling rajin dan paling pinter diantara kita, tapi kok dia sendiri yang gak lulus” . ( Dengan nada terkejut )
Tifa      : “Kalian gimana? Masih mau ngambil perguruan itu walaupun tanpa aku.”
( semua terdiam)
Tifa      : “kalau kalian emang temen aku, sahabat terbaik aku, kalian pasti nggak tega kan ngeliat aku hancur sendiri kayak gini? kalian mau kan berjuang sama aku dari awal lagi, biar kita semua bisa satu universitas. Kalian inget kan? Kalian yang bilang kalau kita harus sama-sama, belajar bareng, wujudin mimpi kita bareng-bareng. tapi sekarang aku sendirian. Cuman aku yang nggak keterima. Kalian, janji kalian, bisa kan kalian tepatin?”
Terry    : “tapi kan, masa depan aku, aku yang tentuin.”
Tia       : “Terry… kamu bisa gak jaga ucapan kamu dalam situasi ini. Aku tau sikap kamu emang kaya gini tapi untuk saat ini tolong minta pengertiannya.”
Terry    : “Sshh.. emang kamu mau gitu mengabaikan PMDK ini, kamu mau ngorbanin masa depan kamu hanya karena masalah ini. Tifa bisa kan cari Universitas lain tanpa harus menyuruh kita untuk menolak PMDK ini.”
Tia       : “( diam sejenak ) aku, aku, aku juga yaa gak mau ngorbanin ini tapi kan…”
 Terry   : “Tuh kan kamu juga nggak mau”!
Tia       : “tapi kan gak harus ngomong  kasar kaya kamu!”
Terry    : “udah lah terserah kamu, ini? (mencopot pinnya) aku gak butuh! (membuang pin dan keluar)”
Tasya   : “Terr…”
Tia       : “udah gak usah dikejar orang kaya dia.”
(Tia menghampiri Tifa)
Tia       : “udah gak usah dipikirin kata-kata Terry tadi, kamu kan bisa ikut ujian tulis lagian kamu siswa yang pintar kan?masih banyak jalan buat kamu untuk keterima disana asalkan kamu mau berusaha, tenang Tif.. kita pasti tetep dukung kamu.”
Tifa      : “kamu ngomong panjang lebar dan intinya kamu tetep lebih memilih Universitas itu dari pada aku. Jadi bagi kamu, masuk ke universitas itu tanpa aku biasa? Kamu tau, kalau aku ngeharepin banget bisa satu Universitas sama kalian. Demi janji itu, aku belajar tiap hari aku berusaha jadi anak rajin, tapi kenapa aku yang gak lulus?”
Tia       : “aku juga gak ngerti Tif kenapa kamu gak lulus dan bagi aku ga ada yang  lebih aku pilih, buat aku dua-dua nya itu penting. Kalau aku jadi kamu…”
Tifa      : “kalau kamu jadi aku kamu mau ngapain? Kamu bakalan depresi juga kan? Udah lah jangan sok prihatin dan sok bijak. Tapi akhirnya kamu ga bisa nepatin janji kamu buat sama-sama sama aku. Kamu bukan sahabat yang baik kamu sama aja kaya sampah dijalanan itu.”
Tia       : “STOP TIF, aku disini udah baik-baik ngomong sama kamu tapi kamu terus terus nyolot kaya gini, okay aku tau kamu depresi aku tau kamu lagi stress, tapi waktu kamu ngebandingin aku, sahabat kamu dari dulu ini sama sampah, apa kamu udah gila? Kamu itu.. argh!”
Tifa      : “ya. Kamu sampah yang gak berguna, saat temen kamu nggak lulus, kamu enak-enakan tumpang kaki dan berbahagia karna udah lulus.”
Tia       : “terserah deh kamu mau ngomong apa, aku udah gak peduli lagi, dan awalnya aku udah care banget sama kenyataan buruk yang baru kamu alami tapi mendengar semua perkataan kamu barusan.. aku udah bener bener nyesel Tif,nyesel ngomong baik-baik sama kamu. Sekarang TERSERAH! AKU NGGAK AKAN PEDULI LAGI SAMA KAMU!” (keluar)
(Tifa masih menangis di mejanya)
Tasya   : “Tif, kamu gapapa?”
Tifa      : “UDAAAAAH! UDAH, JANGAN ADA YANG NGOMONG LAGI! MENDING KAMU PERGI!”
(Tasya terlihat kebingungan)
Tifa      : “oh, jadi harus aku yang keluar? OKE!” (keluar)
(tiba-tiba berhenti)
Tifa      : “aku lihat tadi Terry melempar ini kan? Kalau gitu, aku juga udah ga butuh!” (melempar pin -nya)
(Tasya menatap kaku, lalu dengan berat hati memungut pin yang dibuang Terry dan Tifa lalu keluar )
SCENE 4
Semenjak saat itu mereka tidak pernah akur dan berhubungan kembali, Tifa sudah menghilang kabarnya, sedangkan Tia,Tasya dan Terry walaupun mereka satu Universitas tapi mereka tidak pernah saling menegur satu sama lain.Namun ternyata Tuhan berencana untuk mempersatukan mereka kembali di suatu tempat kenangan mereka.
( Tia masuk )
Tia menelepon seseorang sambil menggerutu sepertinya ia sudah berkeliling sekolah tapi ia tidak menemukan orang yang dia cari.
( Terry masuk )
Terry    : “Permisi mau tanya tempat pembangunan sarana pengolahan limbah dimana, ya? Saya pemegang tender pembangunan gedung pengolahan limbah.”
Tia       : “Gedung pengolahan limbah ada disebelah pojok kanan dekat ruangan Lab. Biologi, anda lurus saja belok kanan nanti disana tertera nama gedung nya. (pandangannya masih tidak terlepas dari Handphone nya)”
Terry    : “iya, terimakasih mbak.” ( Terry sudah agak jauh saat Tia berteriak memanggilnya )
Tia       : “Tunggu.. anda mau pergi kesana? Kebetulan sekarang saya akan menuju kesana, kalau mau kita bisa pergi bersama.”
Terry    : (membalikkan badan)
Tia       : “Mari mbak kita langsung menuju kesana.” ( menyembunyikan rasa terkejutnya )
(mereka berjalan melewati koridor)
Tia       : “gimana kabarmu? Aku nggak nyangka ternyata kita bisa bertemu disini.”
Terry    : “aku juga.”
 Untuk beberapa saat, suasana menjadi hening. Tiba-tiba seseorang berlari menuju Terry dan Tia.
Tasya   : “permisi, boleh minta waktunya sebentar. Saya adalah wartawan KOMPAS yang ingin mewancarai anda.”
( Tia dan Terry membalikkan badan dan melihat kearah wanita itu )
Tasya   : “Tia ? Terry ?”
Terry    : “Ah, kayaknya bentar lagi aku bakalan gila deh. Kenapa bisa ketemu sama kalian berdua di hari yang sama? Oh bukan cuma hari yang sama, tapi di tempat yang sama juga. Tifa, dimana dia?  ”
Tia       : “iya ya, gimana keadaan Tifa sekarang? Apa dia hidup dengan bahagia? Akhirnya dia kuliah dimana?  Aku benar-benar ingin bertemu dengannya.”
Terry    : “Sudah lah, mending kita ke Gedung Pengolahan Limbah sekarang”
Tasya   : “Kalian.. tunggu! Sebenarnya ada hal penting yang mau aku omongin ke kalian”
Terry    : “Hm?”
Tasya: “Tapi janji dulu, jangan marah!”
Tia       : (mengangguk)
Tasya   : “Ini soal Tifa yang nggak lulus 7 tahun yang lalu.”
Tia       : “Kenapa?”
Tasya   : “Eeerr… waktu itu, sebenernya… dia bukan ga lulus”
Terry: “Tapi?”
Tasya: “waktu itu berkasnya ilang, gara-gara waktunya mepet jadi Cuma ada 3 berkas yang aku kirim.”
Tia       : “APA? Kamu ga asal ngomongkan? Kamu lagi gak ngigau kan?”
Tasya   : “Enggak, ini emang kenyataanya, Ya!” (dengan rasa bersalah)
Terry    : “kenapa kamu gak bilang dari dulu?”
Tasya   : “Aku takut… ngeliat Tifa yang benar-benar depresi kayak gitu  bikin aku terkejut dan akhirnya mutusin buat bungkam soal kebenarannya sampai sekarang dan karena itu kita jadi kayak gini, terlebih Tifa, aku benar benar merasa bersalah sama dia. Untungnya aku bisa ketemu kalian lagi disini, sekarang ini.”
Tia       : “Tapi tunggu, kenapa berkas berkas persyaratan tifa bisa gak sampai?”
Tasya   : “Kalian kan tahu waktu itu hari terakhir penutupan pendaftaran, saat hampir sampai aku baru sadar bahwa berkas milik Tifa hilang entah dimana. Awalnya aku mau kembali dan mencari berkas itu, tapi aku takut waktu pendaftaran nya keburu ditutup dan malah berimbas kepada kita. Disana aku berfikir lebih baik menyerahkan berkas-berkas yang ada dulu dan masalah Tifa, aku tau ia pintar jadi walaupun tidak diterima di Universitas ini dia bisa dengan mudahnya mendaftar atau testing di Universitas lain. Tapi aku ga tau kalau masalah nya bisa jadi sebesar ini. Aku benar-benar mau minta maaf sama Tifa , sama kalian juga.”
Terry    : “aku tau sekarang kita sudah dewasa, dan kita akan menyelesaikan masalah ini dengan kepala dingin tanpa melakukan hal kekanak-kanakan seperti 7 tahun lalu.”
Tia       : “kalau pun aku menjadi kamu, aku juga akan melakukan hal yang sama jadi ini semua bukan sepenuhnya salah kamu dan enggak ada yang salah disini.”
Tasya   : “aku janji, kalau suatu hari aku bertemu Tifa aku akan langsung meminta maaf padanya.”  
( semuanya tersenyum )
(tia dan terry merangkul tasya)
(tiba-tiba seseorang menghamiri mereka)
Tifa      : “Nona-nona anda telah ditunggu diruang pengolahan limbah, mari!.”
(semua menoleh pada Tia)
Tifa      : “Kalian.”
Tasya   : “Tifa.”
(Tifa hendak pergi, tapi dicegah oleh Tasya)
Tasya   : “Tunggu Tifa, aku mau ngasih ini, ini punya kamu kan?” (menyerahkan pin Tifa)
Tifa      : “(menengok dan tersennyum sinis) apa kamu nggak ingat? Dari tujuh tahun yang lalu juga aku udah bilang kalau aku nggak butuh pin itu, maupun kalian.”
Tasya   : “Tifa, kita disini bertemu secara kebetulan dan aku nggak mau ngilangin kesempatan ini buat minta maaf sama kamu.”
Tifa      : (Diam)
Tasya   : “Sebenarnya, penyebab kamu nggak lulus universitas itu karena aku. Lebih tepatnya bukan nggak lulus, tapi memang aku nggak pernah mendaftarkan kamu.”
Tifa      : (terkerjut) “Kamu.. ko bisa?”
            Tasya menceritakan semuanya kembali. Sesekali Tifa terlihat menahan amarahnya. Tia dan Terry yang melihat mereka mencoba diam untuk tidak memperkeruh Susana. Tasya terlihat sangat ketakutan dan menyesal. Namun hatinya lebih terasa lega sekarang.
Tasya   : “Jadi gitu tif, kamu nggak marah kan?”
Tifa      : “(tersenyum mengenaskan) “Hmm, kasihan banget aku ini ya, siapa yang menyangka akan masa depan seseorang. Tapi aku tahu, semua pasti ada berkah nya.” (tersenyum). “Kita cuma bisa merencanakan, dan Tuhan lah yang menentukan. Tuhan yang menentukan aku, kamu, dan kita semua akan menjadi seperti apa di masa yang akan datang. Siapa yang menyangka bahwa aku yang nggak lulus universitas ini bisa menjadi seorang guru. Tia sebagai peneliti, Terry dengan bisnis pembangunannya dan kamu sebagai jurnalis. Sekarang aku  tahu, Tuhan mempunyai rencana yang lebih besar dan terbaik untuk hidup kita. Nggak ada yang perlu minta maaf. Tuhan pastinya menginginkan kita bersama-sama kembali, makanya mempermukan kita disini.”
Tia       : “Iya, kita tidak akan bersikap emosi lagi kan? Yang nanti ujungnya malah ngebuat masalah tambah besar. Jadikanlah ini sebagai pelajaran.”
Terry    : “Karena sahabat itu, bukan selalu ada dan mendukung apapun pilihanmu, tapi sahabat yang baik itu adalah sahabat yang menegurmu ketika kamu mengambil keputusan yang salah.”
Tasya   : “Pakai nih (memberikan pin pada Terry dan Tifa), ayo kita pakai ini lagi dan pergi ke ruang pengolahan limbah sekarang. Bukannya kita datang ke sini buat kerja?” (menggandeng tangan mereka)


TAMAT

Creatd By :
  • Graminda Dalilah Ayuni
  • Indah Nafidah Hayati
  • Novi Oktaviani
  • Popon Komala
Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar